I made this widget at MyFlashFetish.com.

PERJUANGAN


BLOG I
NI MENGANDUNGI BAHAN2 BERKAITAN SEJARAH PERADABAN MANUSIA, ISU2 SEMASA, PERBANDINGAN AGAMA DAN APA SAHAJA DALAM LINGKARAN KEHIDUPAN MANUSIA

AP YG AD DLM BLOG MGKIN ANDA TIDAK SETUJU DAN BKN 1 MASALAH JIKA KITA BERBEZA PENDAPAT.


Kisah pencuri kain kapan yang INSAF [KEHIDUPAN DI ALAM BARZAKH]

Monday, October 19, 2009

BY ABU BAKAR HJ DAHIM. PELAJAR UPSI. PENDIDIKAN SEJARAH

Pada suatu hari, seorang pemuda telah mendatangi telah mendatangi seorang ALIM yang sedang mengajar. Matanya merah menunjukkan dia selalu menangis. Alim tersebut pun memanggil pemuda tersebut ke sisinya. ALIM tersebut bertanya kepada pemuda tersebut, apakah kemusykilan engkau. Pemuda tersebut mengatakan bahawasanya dia telah banyak berdosa besar. Adakah Tuhan boleh mengampunkan dosaku? Lalu ALIM tersebut pun bertanya apakah dosa engkau? Pemuda tersebut mengatakan bahawasanya dia adalah seorang pencuri kain kapan. Sama seperti cerita seorang sahabat pada masa Rasulullah yang mencuri kain kapan. Semasa orang mengebumikan mayat, dia akan bersama mengiringi jenazah tersebut. Tetapi malamnya dia akan mencuri kain kapan tersebut. Setiap mayat akan dibogelkannya. Jika mayat wanita, saya akan curi kain kapan tersebut dan berzina dengan mayat tersebut. Namun, setelah saya melakukan kerja mencuri kain kapan tahun demi tahun, saya telah bertemu dengan beberapa keganjilan pada mayat-mayat tersebut. Saya telah bertemu dengan TUJUH situasi pada mayat-mayat ini.. Saya Insaf Tuan Guru. Kata pemuda tersebut kepada ALIM tersebut. Lalu Ali tersebut menyuruh pemuda itu banyakkan bertaubat dan bersungguh-sungguh dalam taubatnya. Jangan takut, kata Alim tersebut. Ingat Tuhan yang maha pengampun, Allah akan mengampunkan-Mu. Ingat Tuhan yang maha pengasih, Allah akan........ Lalu pemuda itu pun beredar pulang ke rumahnya.
Pada malamnya, ALIM terfikir dengan ucapan pemuda yang mendatanginya pada siang tadi. Pemuda tersebut mengatakan bahawasanya di insaf setelah menemui keganjilan pada mayat. TUJUH keadaan mayat yang berbeza. Katanya sungguh ganjil.. Pemuda tersebut menjadi takut. Hati ALIM itu tidak keruan. Lalu, selepas subuh, cepat-cepat Alim tersebut pergi ke rumah pemuda tersebut. Setelah bagi salam, ALIM tersebut melihat pemuda itu sedang menangis. ALIM itu bertanya, kamu tidak tidur? Pemuda itu menjawab, tidak tuan Guru. Sudah banyak mayat saya bogelkan dalam liang lahad. Sudah banyak mayat perempuan yang saya berzina dalam liang lahad. Saya takut.. Jangan takut. Bertaubatlah sungguh2. Cuma saya datang ni sebab semalam engkau mengatakan engkau mulai takut setelah melihat keganjilan pada mayat. Apa keganjilannya? Boleh kah engkau menceritakannya.
Pemuda itu pun menceritakan pengalamannya. Dia mengatakan bahawasanya ada Tujuh keadaan mayat. Jika org mengebumikan mayat, saya ada disitu. Setiap mayat akan dikebumikan menghadap kiblat. Tapi pada malamnya saya korek balik mayat itu. Mayatnya telah neralih 180 darjah. Saya rasa pelik. Siapa yang mengalihkan mayat itu? Siapa yang korek kubur itu sebelumku? Mengapakah perkara ini berlaku Tuan Guru? Lalu ALIM itu pun memberitahu bahawasanya itu tandanya mayat tersebut telah menduakan Allah. Syirik.. seperti mana yang berlaku pada zaman dahulu. Seorang yang kuat ibadahnya telah membawa kapak untuk menebang pokok yang telah disembah oleh orang kampungnya. Dia merasa marah kerana mereka tidak menyembah Allah. Dengan keadaan marah dia menuju kearah pokok itu. Tiba2 datang iblis yang menyamar menjadi seorang lelaki lalu menahan lelaki tersebut. Iblis itu berkata, janganlah engkau mencampuri urusan orang lain. Teruskanlah ibadahmu itu (Solat). Tapi, lelaki itu tegas mengatakan bahawasanya dia tidak menyukai orang yang menyembah pokok itu. Lalu, lebih baik jika pokok itu ditebang sahaja. Tapi, Iblis tetap mahu menahan niat lelaki tersebut. Lalu lelaki itu pun bertanya, engkau ni siapa? Iblis pun mejawab, aku ni Iblis. Mendengar jawapan Iblis, pemuda itu pun menerkam kearah Iblis dan bergusti. Pemuda itu menang. Pada masa ini lah Iblis telah menggunakan muslihatnya. Dia memujuk lelaki itu, jika tidak menebang pokok tersebut, tiap2 pagi Iblis akan memberikannya sekeping wang emas. Pemuda itu pun bersetuju. Pada keesokan paginya, pemuda itu bangun dan melihat dibawah bantalnya, dia mendapati ada sekeping wang emas. Pemuda itu pun rasa seronok. Jika perkara ini berlarutan, mesti dia akan kaya. Dia merasakan Iblis tadi tidak menipunya. Pada hari kedua, perkara yang sama telah berlaku. Namun, pada hari ketiga, tiada lagi emas yang diletakkan dibawah bantalnya. Pemuda itu merasa marah. Lalu mengambil kapak dan menuju ke arah pokok yang ingin ditebangnya dahulu. Dalam perjalanan, sekali lagi dia telah ditahan oleh Iblis . Dengan marah dia mengatakan kepada Iblis, hari pertama dan kedua engkau bagi emas kepada ku. Tapi hari ketiga engkau tidak bagi. Engkau menipu. Aku ingin tebang pokok itu. Lalu Iblis pun menjawab, jika engkau mahu menebang pokok itu, engkau langgarlah aku dahulu. Pemuda itu merasa marah. Disangkanya dahulu dia telah menang semasa berlawan dengan Iblis. Jadi tidak musatahil akan menang lagi pada kali ini. Dia pun membuang kapaknya dan menerkam ke arah Iblis. Namun, dia telah kalah kepada Iblis tersebut. Pemuda itu pun bertanya. Menagapa aku kalah pada mu kali ini. Iblis pun menjawab, dahulu engkau menang kerana niat engkau ikhlas mahu menebang pokok itu kerana ALLAH S.W.T. sebab itu engkau menang. Tapi sekarang, engkau mahu menebang pokok itu dan melawanku adalah kerana engkau marah sebab tidak mendapat emas dariku. Bukannya kerana Allah. Kerana itu engkau telah kalah. Demikianlah yang berlaku jika menduakan Allah.
Keadaan kedua. Tuan Guru, saya melihat seorang mayat yang yang dikebumikan cantik wajahnya. Tapi pada malam hari, saya telah mengorek semula kubur tersebut dan dan menyuluh wajah mayat itu dengan lampu suluh. Wajah mayat tersebut berubah menjadi daging hitam. Tuan guru, mengapa mayat tersebut jadi demikian? ALIM pun menjawab orang ini telah MENINGGALKAN SOLAT. Jangan kita menganggap kita mempunyai masa untuk Qadha’ Solat kita itu. INGATLAH, kita tidak mengetahui bila masanya nyawa kita akan ditarik oleh ALLAH S.W.T.? Bila masanya kita akan kembali kepada-Nya? Semuanya ditentukan oleh ALLAH. INGAT.... Tanpa kita sedar, kita telah tiada di Muka bumi ini. DAHULUKANLAH SOLAT sebelum melakukan pekerjaan yang lain. Pada masa kini, kisah yang berlaku di Malaysia. Bila sampai waktu subuh, azan dilaungkan, seorang isteri mengejutkan suaminya. Bang, bangun bang. Tu anjing menyalak tu.. Astaghfirullah al azim.. Azan Subuh dikatakannya salakan anjing. Berkali-kali suaminya menasihati isterinya, namun tidak dipedulikan. Pada suatu pagi, suami balik dan masuk rumah. Si suami mendengan gonggongan anjing di dalam rumah. Dia masuk bilik dan melihat isterinya baring terlantar dan menggonggong seperti anjing. Selang 3 hari, si isteri telah berubah rupanya seperti anjing dan meninggal dengan keadaan yang sedemikian. Astaghfirullah al azim... Janganlah perkara sebegini berlaku kepada kita yang masih hidup.
Keadaan mayat yang ketiga ialah, perutnya terlalu menggelembung dan telah keluar ulat yang terlalu banyak. Pada siangnya semasa menanam mayat, aku lihat bagus mayatnya. Malamnya aku korek kuburnya, aku lihat perut mayat itu menggelembung dan keluar ulat. Banyak betul. Tuan Guru, mengapa mayat itu menjadi sedemikian? Orang ALIM itu pun menjawab, itu lah tandanya mayat itu pada hidupnya suka makan yang haram. Suka makan benda yang haram... Perkara inilah yang kita sangat jaga. Jangan lah kita memasukkan benda yang haram ke dalam badan kita. Seperti mana sahabat Rasulullah S.A.W, Abdullah bin Zarah apabila lalu di hadapan orang yang meminum arak, apabila lalu sahaja, badannya menggigil kerana sangat takut kepada benda yang haram ini. Ini contoh kepada orang yang menjaga diri daripada benda2 yang haram. Demikian juga dengan barangan curi atau benda2 haram yang lain. Jauhkan lah dirii kita yang masih hidup ini daripada perkara-perkara yang haram ini.
Seterusnya, saya melihat keadaan mayat yang keempat bertukar menjadi batu bulat yang hitam. Siang hari semasa dikebumikan mayatnya ialah manusia, tapi malam telah menjadi batu bulat yang Hitam. Mengapa perkara ini berlaku Tuan Guru? ALIM itu pun menjawab, itulah mayat orang yang menderhaka kepada ibu bapanya. Kita sebagai orang yang masih hidup dimuka bumi Allah ini, janganlah sesekalipun menderhaka kepada Ibu Bapa. Pernah suatu peristiwa yang berlaku di Kedah. Seorang anak yang mendengar bahawasanya bapanya telah meninggal di kampung. Lalu dia balik. Niatnya bukan kerana bapanya itu, tetapi inginkan harta pusaka bapanya itu. Lalu dia bertanya kepada emaknya, bagaimana kita hendak menguruskan harta peninggalan ayah ni. Emaknya pun menjawab seperti yang sepatutnya, harta tersebut akan dibahagikan mengikut hukum faraid iaitu hukum Islam. Mendengarnya, si anak tidak berpuas hati dan bertengkar dengan emak. lalu mengambil parang dan ditetaknya ke leher emaknya. Kakaknya ingin menolong emaknya dan melihat leher emaknya sudah tumbang dengan leher yang sudah terbuka. Lalu dirodok oleh si adik perut kakaknya dengan parang. Astaghfirullah al azim.. Kerana harta, seorang anak sanggup menderhaka. Kita takut, jika nanti kita cari harta kekayaan yang banyak, tetapi pada akhirnya, anak kita menjadi sedemikian. Janganlah kekayaan merubah anak kita manjadi seorang yang derhaka. Didiklah anak kita menjadi seorang yang sederhana. Jangan terlalu membiasakan anak-anak kita dengan harta. Terdapat juga kisah seorang lelaki yang kuat ibadahnya. Suka melakukan solat sunat. Ditakdirkan pada suatu hari, semasa lelaki ini mendirikan solat sunat, ibunya datang. Ibunya memangil-manggil nama anaknya. Pemuda ini tidak menjawab. Hati berbelah bagi samada hendak menjawab panggilan emaknya itu atau pun meneruskan solat. Lalu hati kecilnya menyatakan dia hendaklah teruskan solat tersebut. Katanya, sekejap lagi dia boleh bertemu dengan emaknya. Selesai sahaja solat, pemuda ini pun pergi menuju keluar ingin bertemu dengan ibunya. Namun tiada kerana ibunya telah kembali kerumahnya. Lalu dia masuk dan meneruskan solat sunat. Dia sangat suka menunaikan solat sunat tersebut tanpa kenal rasa penat. Pemuda ini telah dapat melihat kemanisan daripada ibadah-ibadah yang dikerjakannya. Masuk hari kedua, emaknya datang lagi. Ditakdirkan juga, pada masa ini pemuda ini dalam mendirikan solat sunat. Ibunya memberi salam dan memanggil nama anaknya. Seperti pada hari sebelumnya, pemuda ini tertanya-tanya samada hendak meneruskan solat ataupun berjumpa ibunya terlebih dahulu. Tapi, hati kecilnya menyuruhnya meneruskan solat. Melihat tiada sahutan daripada anaknya itu, ibu pemuda tersebut pun meninggalkan surau tersebut. Lalu, anaknya pergi keluar dan mendapati ibunya telah tiada. Lalu, diapun meneruskan solat sunatnya itu. Pada hari ketiga, ibunya datang lagi, ditakdirkan juga, pada masa ini anaknya itu sedang mendirikan solat sunat. Lalu ibunya itu memanggil-manggil nama anaknya. Tapi tiada sahutan kerana anaknya sedang mendirikan solat sunat seperti hari-hari sebelumnya. Pada hari ketiga ini, ibunya menjadi marah. Katanya, “tiga hari aku datang, engkau tidak menyahut panggilanku. Lalu ibunya itu berdoa “Ya Allah, janganlah engkau matikan anakku melainkan engkau timpakannya dengan perempuan jahat.” Pemuda ini mendengar doa ibunya itu. Dia merasa pelik dengan ibunya. Lalu dia keluar. Namun ibunya telah tiada. Hati pemuda itu mengatakan “ibu telah marah kepadaku”. Tapi tak apa, nanti aku menjenguknya.” Ditakdirkan oleh Allah, seseorang telah merasa dengki dan tidak menyukai pemuda tersebut. Lalu diupahnya seorang perempuan untuk menggoda pemuda ini. Perempuan ini cuba menggoda pemuda tersebut dengan memakai pakaian yang menjolok mata, tapi tak jalan. Kerana apa? Kerana pemuda ini telah terpikat dengan ibadah. Jadi, dia tidak tertarik pun dengan perempuan tersebut. Perempuan ini terasa tercabar. Dia berusaha untuk menjatuhkan pemuda yang kuat ibadah ini ke dalam fitnah. Lalu dia telah berjumpa seorang lelaki yang mengembala kambing. Dia telah meminta lelaki tersebut untuk menghamilkannya. Astaghfirullah al azim.... seorang perempuan sanggup berbuat sedemikian...Lalu lelaki pengembala kambing ini pun bersetuju. Apabila semuanya sudah sedia, mereka pun melakukan perbuatan terkutuk itu. BERZINA... Sehingga perempuan ini menghamilkan seorang anak. Perempuan itu pun bersama anaknya berjumpa dengan raja dan melaporkan bahawasanya dia telah dinoda oleh pemuda yang dikatakan kuat ibadahnya oleh masyarakat disitu. Orang kampung, bila mendengar cerita tersebut, tanpa usul periksa telah menyalahkan pemuda tersebut dan memakinya sekali. Mereka juga telah merobohkan surau yang menjadi tempat ibadah lelaki tersebut. Orang kampung membawa pemuda itu pergi mengadap raja. Raja pun membuat penagadilan keatas pemuda tersebut. Raja bertanya kepada pemuda tersebut. ‘Perempuan mengatakan engkau telah menodainya sehinggakan melahirkan anak. Adakah benar cerita perempuan ini?’ mendengar tuduhan tersebut, pemuda ini dengan tenang meminta keizinan raja untuk mengerjakan solat sunat dua rakaat. Lalu raja mengizinkannya. Pemuda itu pun mengambil wudhu’ dan mengerjakan solat sunat dua rakaat. Hatinya terdetik dan teringat doa emaknya yang lepas. Dia mengetahui bahawasanya Allah telah mengkabulkan doa ibunya itu. Selesai solat, pemuda itu meminta anak tersebut dibawa kepadanya. Dengan izin Allah, pemuda itu menyentuh dan mengusap perut anak kecil itu dan bertanya, “wahai anak, siapakah bapamu?” dengan Izin Allah, anak itu menjawab, bapaku adalah seorang lelaki yang mengembala kambing dan bernama Yabur.” Subahanallah....anak kecil boleh bercakap.. orang kampung yang telah memaki dan mengutuknya mula angkat tangan ingin meminta maaf daripada pemuda tersebut. Mereka yang telah merobohkan suraunya berjanji ingin mendirikan semula surau untuk pemuda tersebut. Malah mengatakan ingin membina dengan menggunakan emas. Pemuda itu tidak mahu dengan emas, tapi cukuplah hanyalah dengan tanah. Cerita ini memberitahu kita bahawasanya doa ibu itu sangat senang untuk dikabulkan oleh Allah S.W.T. Selain itu, daripada kisah ini juga, kita dapat memahami bahawasanya betapa besarnya akibat jika kita membuat ibu bapa kita marah. Kepada kita yang masih hidup dimuka bumi Allah ini, ingatlah, jika ibu bapa kita memanggil, wajib untuk kita hadir/menemui mereka. Tiada benda yang boleh membatasi dan menghalang kita daripada berjumpa dengan ibu bapa kita melainkan semasa mengerjakan solat Fardhu sahaja.
Kemudian, keadaan mayat yang kelima Tuan Guru. Siangnya, semasa dikubur, kukunya pendek. Namun pada malamnya, apabila saya mengorek semula kuburnya, kukunya sangat panjang sehinggakan membelit-belit badan mayat tersebut sehingga mencengkam tanah. Dan, belitan kukunya itu membelit badan mayat sehingga terkeluar

0 Comments: